Terimbas

Just a quick note untuk diri sendiri melalui pengalaman mata kasar sepanjang bergelar anak dan ibu.

Disaat keadaan ayah yang agak kritikal sekarang ni, nothing much that aku boleh buat melainkan berdoa agar diberi kesembuhan untuk ayah dan sempat untuk aku bawak ayah pergi umrah, dan dalam keterlewatan batas waktu, banyak memori antara aku dan ayah terimbau dari zaman aku kecik sampai sekarang as compared memori aku dengan mak aku,

Aku masih boleh ingat masa aku umur antara 5-6 tahun, macam mana ayah dukung aku ke tempat tido dan bisikkan ayat 4 qul kat telinga, boleh dikatakan hampir tiap malam. Saat ini, aku cuma berharap aku dapat bisikkan kalimah syahadah di telinga Ayah bila waktu tu tiba…

Aku masih ingat masa sekolah rendah, kalau ada acara sukan, ayah excited buatkan sarapan telur separuh masak dan air milo. Boleh lari laju katanya.

Aku masih ingat esok exam matematik upsr, aku mintak ayah tolong ajarkan tapi ayah struggle gila nak jawab, hahahahaha, last-last aku pun giveup sebab lama sangat dan mengantuk.

Aku masih ingat petang hujung minggu mesti ayah ajak g jogging kat area tasek kluang. Lepas jogging makan goreng pisang.

Tengok wrestling dengan ayah. Masa tu cenel singapore yang hot. Zaman tu la kenal siapa Undertaker.

Tengok tournament sepak takraw kat dewan serbaguna kat kluang.

Ada satu malam tu, ada ayah bawak aku g tengok pertandingan bina badan, pun kat dewan yang sama.

Zaman U pulak, teringat ayah susah-susah bawak moto kapcai g hostel. Masa tu memang tak bajet langsung ayah hantar. Dan nasib baik masa tu ada kat hostel. Ayah guna loan staff tuk beli moto rempit aku tu ha…aku cuma bayar muka je.

Memang ayah gunakan sepenuhnya kelebihan jadi staf TM masa tu, ayah applykan biasiswa masa form 4 dan 5, ayah beli komputer, ayah pasang dial up 1515, OS masa tu aku ingat lagi zaman windows 3.1. Ayah memang tak tau guna, tapi ayah beli jugak komputer tu.

Takla banyak sangat pun memori yang aku ingat. Tapi itulah memori yang selalu berputar-putar.

So sebenarnya jadi lesson learned untuk aku jugak. Kalau aku boleh ingat some memori masa umur seawal 6 tahun, apatah lagi anak aku kan? So aku akan pasak memori yang indah indah untuk anak anak aku.

Aku tak mau memori yang busuk-busuk ada dalam otak anak anak aku macam asyik kena perli result teruk, asyik kena compare dengan sepupu, asyik dengar perkataan “malas”, asyik dengar bebelan panjang- panjang, silent punishment dan ignorance. Rasanya itu yang akan buat jiwa jadi makin kering. Aku nak biasakan hug and kisses dengan anak-anak, no matter what people say, so takla rasa janggal. And of course aku nak tambahkan rasa kekitaan antara anak2x aku, belajar untuk lebih share dari own by yourself.

 

Gambar masa present paper kat Jepun. Terima kasih B… Gambar takde kaitan dengan cerita tapi aku mengharapkan aku dapat give my very best untuk family aku.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
signature

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge